Partai Demokrat Minta Mensesneg Luruskan Opini Soal Pinjaman Mobil

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Didi Irawadi Syamsuddin membantah pernyataan pihak Istana yang menyatakan Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) meminjam mobil kepresidenan.

Padahal, justru Sekretariat Negara yang meminjamkan kendaraan, karena belum mampu menyediakan.

“Berdasarkan UU nomor 7 tahun 1978, Negara diwajibkan untuk menyediakan kendaraan bagi Mantan presiden dan Mantan wakil presiden. UU yang sama mengatur kewajiban negara menyediakan tempat tinggal bagi mereka” ungkap Didi melalui keterangan tertulis, Rabu (22/3/2017).

Ia mengungkapkan, saat masa jabatan kepresidenan SBY selesai, Negara belum bisa menyediakan kendaraan karena alasan yang dapat diterima, yakni penghematan. Oleh karena itu, saat keluar dari Istana, Sekretariat Negara untuk sementara meminjamkan kendaraan kepada SBY.

(Baca: Menurut Istana, SBY Pinjam Mobil Presiden karena Masih Membutuhkan)

Menurut Didi, saat ini pihak Sekretariat Negara baru akan mengajukan anggaran untuk memenuhi kewajiban Negara kepada Mantan pimpinan Negara. Meski demikian, ia mengatakan saat ini SBY berinisiatif mengembalikan kendaraan sementara yang dipinjamkan tersebut.

“Saya sangat menyesalkan framing yang dibangun seolah-olah Presiden ke-6 SBY sengaja meminjam mobil lalu tidak pernah mengembalikan. Hendaknya semua pihak obyektif dan mendudukkan persoalan sesuai fakta yang benar,” papar Didi.

“Sebaiknya Mensesneg (Menteri Sekretaris Negara) segera meluruskan opini keliru ini. Jangan dibiarkan opini keliru ini menyudutkan Presiden RI keenam,” lanjut Didi.

(Baca: SBY: Mobil Itu Diantar Sendiri ke Rumah Saya, Tidak Salah)

Sebelumnya, Kepala Sekretariat Presiden Darmansjah Djumala mengatakan, satu mobil dinas presiden masih dipinjam Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono.

Menurut Djumala, saat serah terima pemerintahan dari Presiden SBY ke Presiden Jokowi, 2014 lalu, SBY meminjam mobil antipeluru itu.

“Pihak Beliau menyatakan masih membutuhkan mobil itu. Maka itu statusnya dipinjamkan oleh negara,” ujar Djumala, kepada Kompas. com, Selasa (21/3/2017).

 

Sumber:

http://nasional.kompas.com/read/2017/03/22/08545351/partai.demokrat.minta.mensesneg.luruskan.opini.soal.pinjaman.mobil

Be the first to leave a comment. Don’t be shy.

Join the Discussion

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>