Chris John Turun Gunung…

KOMPAS.com – Segala sesuatu ada masanya. Pernah berjaya di atas ring tinju, kini Chris John tengah menikmati masa-masa pensiun dari dunia yang pernah membesarkan namanya.

Saat masih aktif sebagai petinju, pria kelahiran Banjarnegara, Jawa Tengah, itu bertubuh liat dengan otot-otot yang kekar. Lebih dari penampilan fisik, namanya pun dikenal luas baik di dalam maupun di mancanegara seiring prestasinya yang luar biasa.

Lima tahun sejak debut di ring tinju profesional pada 1998, pria kelahiran 14 September 37 tahun silam itu mulai mencuri perhatian dunia setelah menyandang gelar juara dunia kelas bulu, sementara versi World Boxing Asociation (WBA) usai menang angka tipis (split decision) atas petinju Kolombia, Oscar Leon.

Tak lama kemudian Chris resmi berstatus juara definitif, lantaran juara bertahan Derrick Gainer asal Amerika Serikat kalah angka dari petinju Meksiko Juan Manuel Marquez. Status yang diperoleh secara cuma-cuma itu akhirnya benar-benar dibuktikan dengan menumbangkan petinju Jepang Osamu Sato di Tokyo pada 4 Juni 2004.

Nyaris satu dekade sabuk juara kelas bulu WBA melingkar di pinggangnya. Derrick Gainer berusaha merebut sabuk tersebut pada 2005, namun kandas.

Demikian juga Jose Cheo Rojas dari Venezuela, Renan Acosta dari Panama, Tommy Browne asal Australia hingga mantan penguasa kelas bulu WBA dan IBF yang memiliki ketajaman pukulan Juan Manuel Marquez asal Meksiko, tak juga mampu menumbangkan pria berjuluk “The Dragon” itu.

Gelar Super Champions pun disematkan kepadanya setelah mempertahankan gelar juara berkali-kali, hingga sebelum Simpiwe Vetyeka mengalahkannya di Perth, Australia, pada 2013. Andai saja saat itu petinju yang memiliki gaya ortodoks itu mampu meladeni Simpiwe, maka gelar WBA dan IBO akan menjadi miliknya.

Namun, usia jelas menampakkan jejaknya pada fisik Chris yang terlihat mengendur. Saat itu usianya sudah 34 tahun.

Setelah pensiun, nama Chris terus diingat sebagai salah satu pemegang sabuk juara dunia kelas bulu terlama. Ia pun mengisi daftar pendek petinju Indonesia yang pernah menjadi juara dunia setelah Ellyas Pical, Nico Thomas, Ajib Albarado dan Suwito Lagola.

Kini, semua itu berubah. Saat ini, selain tubuhnya terlihat gemuk, penglihatan Chris sudah pun dibantu dengan kaca mata.

“Ya, benar, tubuh kelihatan gemuk sekarang. Latihan sudah berkurang,” seloroh Chris John yang ditemui di kompleks Studio Kompas TV, Palmerah, Jakarta Selatan, awal Oktober lalu.

Pria bernama lengkap Yohannes Christian John itu ditemui saat tengah mengawasi sesi timbang badan untuk program sport reality show yang turut dibidaninya bernama ‘Indonesia Boxing Championship (IBC)’.

Program IBC dimulai sejak 15 Agustus, didahului proses seleksi para petinju kelas bulu dari seluruh tanah air. Episode pertama mulai ditayangkan Kompas TV pada 2 September dan dijadwalkan setiap Jumat sejak pukul 22.00 WIB. Sebanyak 13 episode ditayangkan hingga akhir November ini.

Sebagai inisiator, suami dari mantan atlet wushu Anna Maria Megawati ini berperan penting dalam seluruh proses sejak tahap seleksi, penayangan hingga setelah lahir sang juara. Meski mengambil konsep reality show, acara tersebut tidak didominasi unsur olahraga atau hiburan semata. Ada pula anasir kepelatihan dan pemberian motivasi yang ditangani langsung oleh Chris yang bertindak sebagai komentator sekaligus mentor.

ISTIMEWA Chris John berpose dengan sejumlah petinju yang berpartisipasi dalam Indonesian Boxing Championship (IBC).

Menjemput penerus

Setelah masa jaya Chris berakhir, tinju tanah air terus berada dalam masa penantian akan lahirnya juara dunia baru. Satu-satunya petinju yang diharapkan mengikuti jejak Chris hanya Daud “Cino” Yordan.

Pria kelahiran Ketapang, Kalimantan Barat, itu sempat merajai dua kelas berbeda, yakni kelas featherweight dan lightweight versi International Boxing Organization (IBO). Meski terbilang telat, di usia ke-29, Cino tengah berada di jalur menuju gelar juara dunia kelas ringan versi WBA setelah merebut sabuk juara kelas ringan WBA International dari petinju Argentina Cristian Rafael Coria di Uruguay, awal Juni lalu.

Setelah Cino, belum ada tanda-tanda akan datangnya juara baru dari Indonesia. Situasi ini mendorong Chris untuk turun gunung mengambil bagian secara langsung dalam mencari bibit-bibit muda melalui program IBC Kompas TV itu.

“Program ini dimulai dari kaca mata saya sebagai mantan pelaku atau petinju sehingga saya tahu bagaimana cara supaya semua petinju tersaring dan menemukan bakat-bakat terbaik,” terang Chris yang memiliki total pertarungan sebanyak 52 kali dengan 48 kali menang dengan 22 dari antaranya menang KO, tiga kali seri dan sekali kalah.

Sebagai program pencarian bakat yang dikemas secara baru dan segar, acara ini didukung penuh oleh Komite Tinju Profesional Indonesia (KTPI) untuk memastikan standar keselamatan dan keamanan. Sasaran jangka panjang pun jelas, tidak hanya mencakup satu kelas saja dan hanya berakhir di layar televisi.

Niscaya, bila mendapat dukungan dari banyak sponsor dan para pihak terkait, Chris bercita-cita menjangkau semua kelas. Nantinya, para juara di ajang ini akan diorbitkan ke jenjang lebih tinggi, bahkan bukan tak mungkin hingga ke tingkat dunia.

Bagi Chris cara yang ditempuhnya itu merupakan langkah kecil untuk mencetak juara dunia baru. Sekaligus membuka keran mandeknya prestasi tinju tanah air yang disinyalir tersebab pola pembinaan yang kurang diperhatikan.

“Menurut saya, enggak ada pembinaan yang berkelanjutan. Era tinju kita turun naik. Kadang naik kadang turun. Kalau naik bisa temukan juara-juara. Kalau turun susah temukan petinju berprestasi. Padahal usia petinju enggak lama sebenarnya,” tuturnya.

Menurutnya Indonesia masih menjadi lumbung petinju hebat. Sejauh ini bakat-bakat potensial dari wilayah Indonesia Timur belum dijaring sepenuhnya. Padahal, bila merunut sejarah, juara dunia pernah lahir dari wilayah tersebut.

“Saya pikir banyak sekali petinju. Kita belum menjangkau teman-teman di bagian Indonesia Timur. Saya yakin banyak talenta-talenta bagus di sana. Kita lihat sejarah. Ada Ellyas Pical. Kalau kita bisa menggali, memolesnya dan mengarahkan menjadi juara, saya yakin kesempatan itu terbuka,” lanjutnya.

Dia berharap program yang tengah dibangun ini terus berjalan dan berumur panjang. IBC Kompas TV tak ubahnya oase di tengah iklim kompetisi dan pertandingan tinju di tanah air yang minim. Padahal, menurut Chris, salah satu prasyarat untuk mencetak juara dunia adalah pola pembinaan berkelanjutan dengan event pertandingan yang rutin dan terarah.

“Selain itu, perlu ada promotor atau manajemen (yang) bisa selalu aktif mengarahkan petinju ke jenjang yang lebih baik,” ujar Chris.

CHARLES DM/GRAMEDIA.COM

Sumber:

http://olahraga.kompas.com/read/2016/11/25/19363051/chris.john.turun.gunung.

Be the first to leave a comment. Don’t be shy.

Join the Discussion

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>